Enough is Enough

Minggu lalu saya mendengar Kiran ditegur oleh Nuni karena mencoba mematikan semut. Sambil memompa ban sepeda saya yang kempes saya mengobrol dengan Kiran menanyakan alasan dari tindakannya. “But the ant didn’t die” kilahnya, lalu saya mencoba mengganti ‘why’ dengan “How do you feel about it?”, mencoba menerapkan saran dari Pak Gobind oleh-oleh seminar compassionate parenting. “I feel sorry” jawabnya. Kemudian Kiran melanjutkan kalimatnya dengan “His father will be looking for him if he is dead”.

Tiba-tiba jawaban Kiran membuat saya terdiam dan memerhatikan sekeliling. Kilasan informasi dari buku yang saya baca bersama Kiran melintas di kepala saya kemudian obrolan pun berlanjut “Why do you think animals extinct?” saya bertanya kepada Kiran. “Because people killed them”, jawabannya mengejutkan saya. “Why did the people kill the animals?” saya ingin memastikan sudut pandang yang dimilikinya. “I don’t know” Kiran menutup pembicaraan kami dan meninggalkan saya dalam perenungan. Kami pun melanjutkan kegiatan kami untuk bersepeda bersama pagi itu.

Masih di hari yang sama setelah saya pulang kerja saya teringat sebuah buku yang pernah kami baca bersama mengenai perjalanan manusia prasejarah. Kami pun membaca kembali buku tersebut yang mengawali bacaan kami masa di mana manusia prasejarah belum mengenal peralatan untuk membantunya bertahan hidup. Saya membayangkan pada masa itu semua makhluk berada pada posisi yang sama untuk bertahan hidup, membunuh atau dibunuh. Kemudian beberapa ratus tahun kemudian manusia mulai menemukan peralatan dari bebatuan dan menggunakan pakaian dari kulit binatang untuk membantu mereka bertahan hidup. Api pun ditemukan dan mengubah sejarah manusia. Manusia mulai memegang kendali dan dapat mempertahankan diri dari binatang buas bahkan membuat perangkap binatang yang ingin mereka tangkap. Seiring waktu berjalan, kemampuan manusia untuk bertahan hidup mulai berkembang dengan bantuan beberapa penemuan lainnya. Mereka pun sudah mulai berhenti berpindah-pindah dan mulai menetap di suatu tempat bahkan memiliki hewan ternak untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sehingga mereka tidak perlu lagi berburu demi mengenyangkan perutnya untuk tetap bertahan hidup.

Lembar demi lembar kami baca dan diskusi pun mengalir begitu saja. Kami mencoba membayangkan situasi yang dijelaskan dari masa ke masa. Saya pun mencoba membantu Kiran memahami bahwa apa yang dimiliki oleh orang-orang pada masa kini tidak tersedia di masa lampau. Seberapa berharganya sebuah tongkat, potongan bebatuan dan api untuk keberlangsungan hidup mereka.

Sekarang kita berada di masa yang serba canggih dan kegiatan berburu adalah sebuah olahraga dan bukan kemampuan yang harus dimiliki untuk bertahan hidup. Kemampuan berpikir manusia sudah sangat berkembang melampaui batas-batas yang bisa dibayangkan oleh manusia prasejarah. Sekarang kita berburu harta supaya bisa bertahan hidup. Manusia modern ini sudah merasa tidak memerlukan binatang untuk bertahan hidup. Uang dalam jumlah besar dikeluarkan untuk mengembalikan banyak hal yang sudah tidak kita dapatkan lagi dari alam. Habitat binatang berganti gedung-gedung pencakar langit, sawah-sawah berubah menjadi pabrik, sungai-sungai dan laut dicemari limbah dan sampah dari keseharian kita. Lalu manusia modern ini menghabiskan waktu untuk mendidik diri mencari solusi dari masalah yang ada. Sepertinya kita sudah melampaui batas kebutuhan kita dari sekadar bertahan hidup.

Binatang-binatang sudah kita binasakan karena habitatnya kita hancurkan supaya kita menikmati keistimewaan hak untuk hidup dari sekadar bertahan hidup. Manusia prasejarah membunuh binatang karena mereka membutuhkannya untuk bertahan hidup tanpa merusak rantai kehidupan. Kita sudah tahu cara yang lebih beradab untuk bertahan hidup tetapi malah merusak rantai kehidupan karena sudah menjadi sifat kita untuk tidak pernah merasa cukup. Banyak binatang semakin punah bahkan es di kutub utara pun sudah mulai mencair dan kita masih bisa hidup tentram seolah tidak ada andil dalam kerusakan yang terjadi.

Berapa buah pendingin ruangan yang kita pasang di dalam rumah hanya untuk menyejukkan tubuh kita di dalam rumah. Semakin panas bumi ini semakin banyak pendingin ruangan yang diproduksi dan dipasang di setiap rumah. Tidak cukupkah panas yang kita rasakan saat ini membuat kita membuat kita berpikir andil kita terhadap rasa panas yang kita alami? Ketidakseimbangan alam yang terjadi akibat keegoisan kita.

Belum cukupkah kita memuaskan ego kita dengan memiliki lebih dari yang kita ‘butuhkan’ untuk bertahan hidup?

Tentunya kita kita tidak bisa memperbaiki kerusakan yang telah terjadi, tetapi kita bisa memperpanjang usia bumi dan memperlambat kerusakan terhadap bumi supaya generasi-generasi selanjutnya masih dapat menikmati tinggal di bumi. Mari merenungi gaya hidup kita apakah mempercepat kehancuran bumi atau memperlambatnya.

Buku pun selesai kami baca dan semakin menyadarkan kami untuk selalu bersyukur karena masih bisa menikmati dan tinggal di bumi sebelum masa kehancuran itu tiba.

Posted by Rahdian Saepuloh

Rahdian yang biasa dipanggil Ian adalah seorang swadidik. Kegiatannya saat ini mengelola Language Studies Indonesia, lembaga pendidikan Bahasa Indonesia untuk penutur asing di Jakarta dan menikmati keseharian bersama anak lelakinya yang sedang menjalani pendidikan rumah. Selain itu Ian sangat tertarik dengan teknologi dan perkembangannya.

Lembaga yang dipimpinnya telah mendapatkan penghargaan dari dalam negeri dan luar negeri sejak 2014 sebagai The Best Education Program of The Year serta pengalamannya di dunia bisnis sejak tahun 2007 telah membuat membuat dirinya dijadikan konsultan bisnis untuk membantu beberapa perusahaan startup nasional memulai bisnisnya.

Leave a Reply

Required fields are marked*