Jangan Remehkan Pertanyaan Anak

Sisa hujan semalam masih mengguyur atap rumah kami di pagi hari yang membuat kami malas keluar untuk bersepeda pagi. Karena saya ada jadwal wawancara dengan pelamar kerja saya pun harus segera bersiap-siap berangkat kerja dan saya mengajak Kiran untuk mandi bersama. Sebelum mandi bersama Kiran sempat bertanya “What kind of leaves that silk worm eats?” Kiran mengajukan pertanyaan tersebut karena hari Jumat yang akan datang kami akan mengikuti kegiatan SHINE mengenai ulat sutera di Bogor. Kemudian saya menjawab daun pohon murbei (otomatis menjawab sok tahu). Kemudian kok terasa aneh memberitahu Kiran hal yang saya sendiri tidak ketahui dengan pasti (hati langsung tidak nyaman dan merasa bersalah). Kemudian pertanyaan selanjutnya dari Kiran adalah “What so special about silk worm?”. Pertanyaannya semakin berat untuk dijawab yang membuat saya sadar dari respons tidak bertangung jawab saya satu menit sebelumnya. Saya pun mengajak Kiran untuk menjadikan pertanyaan ini sebagai kegiatan hari ini bersama Nuni karena saya tidak akan berada di rumah seharian.

Beberapa menit berselang dan kami pun memasuki kamar mandi. Kemudian Kiran melihat sesuatu di lantai kamar mandi kemudian bertanya kembali “What is that Ayah?” saya menjawab “It looks like algae” disambung dengan pertanyaan selanjutnya “What is algae?” kemudian saya menjawab “Hmm I’m not sure what it is. How about we check on the internet and find it out?”. Saya bersyukur hari ini dapat mengelola emosi saya dengan baik karena biasanya kalau sedang terburu-buru banyak hal yang saya acuhkan termasuk pertanyaan atau komentar dari Kiran.

Dalam hati saya bergumam “Wah banyak sekali ternyata yang saya tidak tahu ya”. Kami pun melanjutkan kegiatan kami di kamar mandi dan 5 menit kemudian tiba-tiba Kiran bertanya lagi “How did dinosaurs died?” Tidak bisa menahan diri untuk menjawab saya pun terpancing mengatakan “because of the meteors. There were meteors hit earth and killed the dinosaurs”. Saya mulai khawatir karena tidak tahu pertanyaan selanjutnya seperti apa. Kemudian pertanyaan lanjutan dari Kiran adalah “Is it real?”. Seperti yang saya duga, saya kebingungan dibuatnya. Tiba-tiba saya menyadari bahwa selama ini saya tidak pernah meluangkan waktu untuk mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi dengan dinosaurus, hanya berbekal kata orang saja atau bacaan dari sumber yang tidak jelas. Selanjutnya saya berpikir bagaimana saya memperoleh informasi yang saya miliki saat ini. Akhirnya saya harus berkata “You are asking a lot of questions and I am happy about it. Unfortunately I do not know the answers. How about we make a list and start finding out what you really want to know”. Kiran pun setuju dan saya mulai menuliskan semua pertanyaan Kiran pagi ini.

Sebelum berangkat kerja, saya berdiskusi singkat dengan Nuni untuk memastikan Nuni mengetahui pertanyaan-pertanyaan yang saya tulis di papan tulis dan meminta Nuni untuk melakukan riset di internet bersama Kiran hari ini.

Saya berangkat kerja dengan perasaan sedih, bahagia dan bangga. Masih banyak hal yang harus saya benahi sebagai orangtua dan salah satunya adalah untuk berhenti menjadi orang yang sok tahu. Memang benar belajar adalah sebuah perjalanan dan bukan tujuan. Saya sangat menikmati proses homeschooling keluarga kami karena itulah yang memaksa kami semua untuk terus belajar setiap saat dan memperbaiki diri dari waktu ke waktu terlepas dari usia kami.

Semoga pengalaman saya di atas dapat menjadi pengingat bagi kita semua untuk tidak pernah menganggap remeh komentar atau pertanyaan dari anak-anak kita. Kita harus selalu waspada (terhadap diri kita sendiri) untuk selalu terjaga dan siap berdiskusi bersama anak sesibuk apa pun kita. Jika ada pengalaman lain dari para pembaca silakan tinggalkan pengalaman Anda di kolom komentar semoga bisa menjadi bahan belajar untuk kita semua.

Posted by Rahdian Saepuloh

<p>Rahdian yang biasa dipanggil Ian adalah seorang swadidik. Kegiatannya saat ini mengelola Language Studies Indonesia, lembaga pendidikan Bahasa Indonesia untuk penutur asing di Jakarta dan menikmati keseharian bersama anak lelakinya yang sedang menjalani pendidikan rumah. Selain itu Ian sangat tertarik dengan teknologi dan perkembangannya.</p>
<p>Lembaga yang dipimpinnya telah mendapatkan penghargaan dari dalam negeri dan luar negeri sejak 2014 sebagai The Best Education Program of The Year serta pengalamannya di dunia bisnis sejak tahun 2007 telah membuat membuat dirinya dijadikan konsultan bisnis untuk membantu beberapa perusahaan startup nasional memulai bisnisnya.</p>

Leave a Reply

Required fields are marked*