Membangun Kesadaran Diri

Semalam kami pulang dari dokter gigi menemani Nuni. Waktu sudah menunjukkan pukul 21.30 dan Kiran sudah tertidur pulas di atas motor. Ketika kami memindahkannya ke atas tempat tidur, Kiran terbangun dan meminta kami untuk membacakannya sebuah cerita.

Kedua matanya sudah sangat berat untuk dibuka ketika Nuni menyelesaikan bacaannya. Saya mengingatkan Kiran bahwa dirinya belum menggosok gigi dan mencuci kaki. Kiran pun seperti biasanya jika sudah tertidur di dalam perjalanan selalu melewatkan rutinitas tersebut. Dan seperti biasa kami pun mengingatkan apa yang akan terjadi dengan giginya jika Kiran sering melewatkan kegiatan menggosok gigi menjelang tidur.

Kiran terlihat berjuang melawan rasa kantuknya tetapi akhirnya tertidur juga. Melihat Kiran yang sudah tidak dapat menahan kantuknya saya pun membiarkan Kiran tertidur dan berdiskusi bersama Nuni untuk mengubah jadwal bersama Kiran memindahkan kegiatan menggosok gigi setelah makan malam atau paling lambat pukul 20.00.

Belum lama kami berdiskusi, Kiran tiba-tiba terjaga dengan tatapan kosong (seolah sedang berpikir). Saya dan Nuni hanya berpandangan memerhatikan apa yang akan Kiran lakukan. Tidak lama kemudian Kiran pun duduk dan meninggalkan tempat tidurnya menuju kamar mandi. Kami tidak dapat berkata-kata dan hanya tersenyum karena Kiran menunjukkan kesadarannya untuk melawan rasa kantuknya dan melakukan apa yang seharusnya dilakukan. 

Saya pun bergegas menemani Kiran ke kamar mandi dan menggosok gigi bersama. Setelah selesai Kiran kembali ke tempat tidur dan kembali ke alam mimpinya. Ini adalah pengingat bagi kami karena terkadang kami pun malas melakukan hal yang seharusnya kami lakukan dengan berbagai alasan.

Kejadian ini membangkitkan motivasi bagi saya dan Nuni meskipun terkesan terlalu dini untuk kami “rayakan”. Usaha kami untuk tidak menghukum anak (seperti yang terjadi pada kami sewaktu kecil) dan membangun kesadaran terhadap Kiran mulai menunjukkan hasil. Dari hari ke hari Kiran mulai menunjukkan kesadaran dirinya ketika melakukan sesuatu (terlepas dari baik atau tidak). Kami mencoba menerapkan bahwa selalu ada hasil dari setiap pilihan yang kita ambil (apakah hasilnya baik atau tidak), yang sebetulnya adalah cerminan dari pilihan tersebut dan harus tetap bersyukur menerima hasilnya.

Contoh lainnya yang sudah Kiran tunjukkan adalah kesadarannya untuk menolak temannya yang mengajak bermain karena dirinya harus mengerjakan proyek atau waktunya belajar. Beberapa waktu lalu kami masih harus menjelaskan kepada Kiran mengapa dirinya belum boleh bermain bersama temannya yang lain karena ada tugas yang harus diselesaikan. Kegiatan berlatih membaca pun sudah dilakukannya secara mandiri secara konsisten Kiran lakukan selepas mandi pagi tanpa harus kami ingatkan. Membantu Kiran menjadi seorang pemelajar mandiri adalah tujuan kami menjalani homeschooling.

Melelahkan memang untuk terus mengingatkan anak kita melakukan hal-hal yang sudah diketahuinya tetapi tetap tidak diacuhkannya. Perlu contoh, waktu dan konsistensi sampai anak kita menyadari alasan untuk melakukannya. Langkah kami menjalani homeschooling semakin mantap dengan menyaksikan perubahan anak kami dari hari ke hari.

Posted by Rahdian Saepuloh

<p>Rahdian yang biasa dipanggil Ian adalah seorang swadidik. Kegiatannya saat ini mengelola Language Studies Indonesia, lembaga pendidikan Bahasa Indonesia untuk penutur asing di Jakarta dan menikmati keseharian bersama anak lelakinya yang sedang menjalani pendidikan rumah. Selain itu Ian sangat tertarik dengan teknologi dan perkembangannya.</p>
<p>Lembaga yang dipimpinnya telah mendapatkan penghargaan dari dalam negeri dan luar negeri sejak 2014 sebagai The Best Education Program of The Year serta pengalamannya di dunia bisnis sejak tahun 2007 telah membuat membuat dirinya dijadikan konsultan bisnis untuk membantu beberapa perusahaan startup nasional memulai bisnisnya.</p>

Leave a Reply

Required fields are marked*