Mengenal DKI Jakarta

Selama 3 minggu terakhir anak-anak kami belajar mengenal kebudayaan betawi yang kemudian diperluas lagi menjadi DKI Jakarta. Berawal dari ketertarikan anak-anak kami bermain bola dunia kemudian kami tindak lanjuti memperkenalkan peta dan lima pulau terbesar di Indonesia.

Proyek bersama mengenai DKI Jakarta ini menjadi langkah awal bagi anak-anak untuk mempelajari daerah-daerah lainnya. Tujuan kami adalah mengenalkan tempat tinggal dan kebudayaan sendiri sebelum mengenal kebudayaan di negeri seberang. Dalam proyek ini kami membagi anak-anak menjadi beberapa kelompok sesuai dengan pembagian tugasnya yang kami undi bersama. Berikut ini adalah hasil pembagian tugasnya:

  • Adiva: Alat musik tradisional
  • Ahsan dan Akhtar: Peta wilayah Jakarta
  • Alma: kesenian Betawi
  • Kiran: Pakaian dan rumah Betawi
  • Shawqi dan Syifa: Makanan khas Jakarta

Minggu Pertama

Anak-anak berkunjung ke anjungan DKI Jakarta di TMII. Kami meminta bantuan pemandu untuk menjelaskan kepada anak-anak. Ternyata anak-anak bertahan selama 2 jam mendengarkan penjelasan dari Pak Edward, bapak pemandu kami. Anak-anak berlatih memberikan pertanyaan meskipun seringkali pertanyaannya terkesan “asal bertanya” (kalau kita ukur dari sudut pandang orang dewasa. Kami harus berusaha keras untuk tidak berkomentar dan hanya mendampingi anak-anak selama kegiatan berlangsung. Kami pun menyadari hal penting dari kegiatan hari itu bahwa kita tidak bisa menilai anak dari sudut pandang orang dewasa. Apa yang penting untuk kita belum tentu dilihat penting oleh anak-anak.

Minggu Kedua

Sepulang dari TMII, anak-anak kami berikan tugas untuk mengumpulkan informasi sesuai dengan pembagian tugas di atas dan membawa materinya pada minggu selanjutnya. Kiran belajar membuat kartu popup dan menyelesaikan tugasnya tepat waktu. Anak-anak mengumpulkan informasi dari berbagai sumber dan mengumpulkannya untuk diolah bersama-sama menjadi sebuah lapbook. Semua anak mencetak gambar yang dikumpulkan, menggunting dan menempelnya dalam format yang bervariasi.

Dalam kegiatan minggu ini, Kiran belajar mengoperasikan komputer untuk mencari informasi di internet, menyimpan gambar dari internet dan melabelinya yang tentunya kegiatan ini memotivasi Kiran dalam kegiatan membacanya.

Minggu Ketiga

Setelah anak-anak menyelesaikan proyeknya. Mereka harus belajar menampilkan hasil pekerjaan mereka kepada para orangtua. Selain belajar untuk berani tampil, anak-anak juga belajar untuk menghormati satu sama lain karena mereka harus belajar mengontrol diri untuk tahu kapan waktunya mendengar dan kapan waktunya untuk didengarkan oleh orang lain. Hal ini menjadi sorotan para orangtua karena anak-anak kami masih perlu berlatih untuk mendengarkan orang lain.

Menjaga ketertarikan selama tiga minggu bukanlah hal yang mudah apalagi konteks informasi yang kami terapkan masih tergolong sederhana karena belum membahas segala sesuatunya secara mendalam, hanya dalam tahap pengenalan. Sayang sekali Shawqi dan Syifa tidak bisa ikut menampilkan hasil pekerjaannya karena harus beristirahat setelah melakukan perjalanan jauh.

Karena usia anak-anak yang masih tergolong kecil, tentunya proses kegiatan dalam pengerjaan proyek ini lebih penting dan lebih berkesan daripada proyeknya itu sendiri. Bagi kami informasi mengenai DKI Jakarta untuk saat ini cukup “mengenal saja” tetapi kegiatan untuk “mengenal” ini membutuhkan usaha yang tidak cukup dengan kata “saja”. Banyak sekali kesan dan cerita dalam pengerjaan proyek kali ini.

Tiga proyek selanjutnya adalah Jawa Barat, Jawa Tengah dan Bali yang akan dilakukan dengan siklus yang sama seperti penjabaran di atas. Semoga anak-anak semakin tertarik dan mengenal negerinya sendiri sebelum mengenal negeri orang lain.

Posted by Rahdian Saepuloh

Rahdian yang biasa dipanggil Ian adalah seorang swadidik. Kegiatannya saat ini mengelola Language Studies Indonesia, lembaga pendidikan Bahasa Indonesia untuk penutur asing di Jakarta dan menikmati keseharian bersama anak lelakinya yang sedang menjalani pendidikan rumah. Selain itu Ian sangat tertarik dengan teknologi dan perkembangannya.

Lembaga yang dipimpinnya telah mendapatkan penghargaan dari dalam negeri dan luar negeri sejak 2014 sebagai The Best Education Program of The Year serta pengalamannya di dunia bisnis sejak tahun 2007 telah membuat membuat dirinya dijadikan konsultan bisnis untuk membantu beberapa perusahaan startup nasional memulai bisnisnya.

Leave a Reply

Required fields are marked*